;

ORGANISASI KOMPUTER DASAR

A. KOMPONEN SISTEM
Sebuah komputer moderen/digital dengan program yang
tersimpan di dalamnya merupakan sebuah system yang
memanipulasi dan memproses informasi menurut kumpulan
instruksi yang diberikan. Sistem tersebut dirancang dari
modul-modul hardware seperti :
1. Register
2. Elemen aritmatika dan logika
3. Unit pengendali
4. Unit memori
5. Unit masukan/keluaran (I/O)
Komputer dapat dibagi menjadi 3 bagian utama, yaitu :
1. Unit pengolahan pusat (CPU)
2. Unit masukan/keluaran (I/O)
3. Unit memori
Organisasi dasar dari sebuah komputer dapat ditunjukan pada
blok diagaram pada gambar di bawah ini :
bus data bus data
bus alamat
bus kendali bus kendali
Keterangan :
CPU mengendalikan urutan dari semua pertukaran informasi
dalam komputer dan dengan dunia luar melalui unit I/O.
Sedangkan unit memori terdiri dari sejumlah besar lokasi
yang menyimpan program dan data yang sedang aktif
digunakan CPU. Ketiga unit tersebut dihubungkan dengan
berbagai macam bus.
Input/Output
(I/O) Unit
Central
Processing
Unit
(CPU)
Unit
Memori
Utama
Organisasi & Arsitektur Komputer by Yulisdin Mukhlis, ST., MT
• Bus adalah sekelompok kawat atau sebuah jalur fisik yang
berfungsi menghubungkan register-register dengan unitunit
fungsional yang berhubungan dengan tiap-tiap modul.
Informasi saling dipertukarkan di antara modul dengan
melalui bus.
B. OPERASI MIKRO
Adalah operasi tingkat rendah yang dapat dilakukan oleh
komputer atau CPU sehingga fungsi-fungsi operasi akan
dihasilkan untuk memindahkan data antar register.
Salah satu cara dalam melakukan operasi mikro tersebut
dengan menggunakan bahasa transfer register / Register
Transfer Language (RTL).
RTL adalah sebuah bahasa yang digunakan untuk
menjabarkan atau melaksanakan operasi mikro.
Untuk mengungkapkan bahasa RTL ini dapat digunakan notasi
RTL yang merupakan aturan penulisan pemberian instruksi
RTL. Contoh notasi tersebut antara lain :
• Notasi RTL untuk mentransfer isi register A ke B
B (A)
Isi dari register
A
• Notasi RTL untuk mentransfer bagian-bagian dari register
(field). Sebuah field pada sebuah register dinotasikan
dengan menggunakan tanda kurung.
Field AD di register IR ditransfer ke register PC
PC (IR[AD])
• Notasi RTL untuk mentransfer field AD dari register IR ke
register PC
R1 [0..3] (X)
Organisasi & Arsitektur Komputer by Yulisdin Mukhlis, ST., MT
Isi register X ditransfer ke bit 0 sampai 3 pada register
R1, yang berari X mempeunyai panjang bit adalah 4
Selain itu, dapat juga dipakai konstanta pada sisi sebelah
kanan tanda panah.
L 5
Artinya simpan nilai 5 pada register L
• Notasi RTL untuk menggambarkan berbagai macam
operasi-mikro Aritmatika.
A3 (A1) + (A2)
Artinya isi register A1 dan A2 dijumlahkan dengan
menggunakan sirkuit adder biner dan hasil jumlahnya
ditransfer ke register A3.
Namum apabila dilakukan pengulangan penjumlahan
akan menyebabkan overflow dan untuk menampung
overflow tersebut digunakan register 1-bit yaitu V sebagai
register overflow serta pelengkap A3.
VA3 (A1) + (A2)
Contoh operasi aritmatika lainnya :
A (A) + 1 ; increment isi A oleh 1
A (A) - 1 ; decrement isi A oleh 1
A (A) ; menurunkan
komplemen A
A (A) + B +1 ; lakukan A – B dengan
menambahkan
komplemen 2’s ke A
• Notasi RTL untuk menggambarkan berbagai macam
operasi-mikro Logika.
C (A) OR (B)
Artinya bahwa logika OR dari sis register A dan B
ditransfer ke register C. Begitu juga dengan operasi AND
Organisasi & Arsitektur Komputer by Yulisdin Mukhlis, ST., MT
C (A) AND (B)
• Notasi RTL untuk menggambarkan transfer data ke dan
dari word memori.
Dalam RTL, unit memori utama pada komputer dianggap
sebagai M dan menulis word ke-i dalam memori menjadi
M[i].
Proses pembacaan memori (memory read) adalah :
B (M[A])
Proses penulisan memori (memory write) adalah :
(M[A]) B
artinya word memori yang alamatnya ditunjukkan oleh
register A ditransfer ke atau dari register B dalam CPU.
• Notasi RTL digunakan untuk transfer register hanya pada
kondisi tertentu, hal tersebut dilakukan dengan 2 cara :
1. Menggunakan pernyataan kondisi logika (logical
condition)
IF (V) > (W) THEN Q 0
Men-set 0 ke register Q hanya jika nilai register V lebih
besar dari nilai register W.
Note :
Pernyataan kondisi logikal hanya didefinisikan untuk IF
– THEN dan tidak untuk ELSE.
2. Menggunakan pernyataan kondisi pengendalian (control
condition)
t0 (c1 + c2) : X (Y)
dengan metode ini, kondisinya merupakan fungsi logikal
dari variabel biner yang mengatur input register.
Fungsi-fungsi ini dijabarkan disebelah kiri dari operasi
transfer register dan diikuti oleh tanda titik dua.
Keterangan contoh di atas :
Organisasi & Arsitektur Komputer by Yulisdin Mukhlis, ST., MT
Isi Y dipindahkan ke X hanya jika t0 bernilai 1 dan salah
satu c1 atau c2 juga bernilai 1
Namun jika kondisi tertentu adalah 0, simbol utama (‘)
harus digunakan sehingga pernyataan RTL – nya adalah
:
t’0 (c1 + c2) : X (Y)
maka transfer hanya akan terjadi jika t0 bernilai 0 dan
salah satu c1 atau c2 juga bernilai 1.
SIC (SIMPLIFIED INSTRUCTIONAL COMPUTER)
Komputer yang didasarkan pada SIC ini merupakan komputer yang
termasuk dalam perancangan arsitektur yang sangat sederhana dan
komputer ini dipersembahkan oleh BECK (1985).
Struktur Mesin SIC terdiri dari :
1. CPU
2. Unit memori
3. Minimal satu unit prinati I/O
Untuk CPU yang digunakan terdiri dari 13 register khusus, seperti
yang ada pada table di bawah ini.
NO REGISTER UKURAN (bit) NAMA
1 A 24 Accumulator
2 X 15 Register Index
3 L 15 Register Linkage
4 PC 15 Program Counter
5 IR 24 Instruction Register
6 MBR 24 Memori Buffer Register
7 MAR 15 Memori Address Register
8 SW 11 Status Word
9 C 2 Counter
10 INT 1 Interrupt Flag
11 F 1 Fetch Cycle Flag
12 E 1 Execute Cycle Flag
13 S 1 Start / Stop Flag
Organisasi & Arsitektur Komputer by Yulisdin Mukhlis, ST., MT
Format instruksi pada mesin SIC :
23 161514 0
OP IX AD
Keterangan :
OP = OPCODE 8 bit yang menerangkan operasi-mikro yang akan
dijalankan
IX = flag indeks yang menunujukkan mode pengalamatan yang
harus digunakan
AD = alamat untuk memori operand 15 bit
• Pengalamatan langsung (direct addressing) yaitu operand
disimpan di dalam M[AD]
• Pengalamatan berindeks (index addressing) yaitu operand
disimpan di dalam M[AD = (X)] dengan bit IX bernilai 1
Penggunaan register-register pada SIC
1. Register A = register yang digunakan untuk proses
perhitungan
2. Register X = register yang digunakan untuk mode
pengalamatan berindex
3. Register PC = register yang menyimpan alamat instruksi
berikutnya
4. Register L = register yang menyimpan alamat asal sebelum
melakukan subroutines
5. Register IR = register yang menyimpan instruksi yang
sedang dikerjakan
6. Register MBR = register yang digunakan untuk proses
masukan atau keluaran data dari memori
7. Register MAR = register yang menyimpan alamat memori
untuk proses pembacaan atau penulisan
8. SW = register yang berisi informasi status relatif terhadap
instruksi sebelumnya
9. C = register yang membangkitkan signal waktu t0, t1, t2, t3
10. INT = register yang menentukan apakah signal interrupt
telah diterima
11. F = register yang digunakan dalam proses”siklus fetch’
12. E = register khusus yang digunakan dalam proses “siklus
eksekusi’
13. S = register yang akan mengaktifkan register C
Organisasi & Arsitektur Komputer by Yulisdin Mukhlis, ST., MT
Kumpulan Instruksi SIC
Ada 21 instruksi SIC yang digunakan, dimana pada instruksi ini
m menunjukkan address memori dari operand dan (m)
menunjukkan nilai yang disimpan pada address memori tersebut.
Opcode instruksinya ditulis dalam notasi heksadesimal.
• JSUB dan RSUB merupakan dua instruksi yang berhubungan
dengan subrutin. JSUB menyimpan PC saat ini ke L dan
kemudian melompat ke subrutin dengan menyimpan operand
ke PC. RSUB kembali dari subrutin dengan melompat ke lokasi
yang dinyatakan oleh L.
• Instruksi TD digunakan untuk menguji piranti I/O sebelum
berusaha untuk membaca dari atau menulis ke piranti
tersebut.Hasil pengujian tersebut disimpan di dalam kode
kondisi (condition code), field CC, pada SW. Panjang field ini 2
bit dan digunakan untuk mewakili salah satu dari tiga nilai <, =, >
Jika instruksi TD dijalankan, nilai field CC aka di-set menurut
kode berikut :
< menunjukkan bahwa piranti telah siap = menunjukan bahwa piranti sedang sibuk dan tidak dapat digunakan pada saat itu > menunjukkan bahwa piranti tidak beroperasi
• Instruksi COMP digunakan juga untuk men-set field CC. Nilai
yang disimpan field CC setelah sebuah instruksi COMP setelah
sebuah instruksi COMP menggambarkan hubungan antara A
dan operand instruksi
• Instruksi IRT digunakan oleh interrupt handler agar
menyebabkan lompatan kembali ke tempat dimana CPU
berada sebelum intrupsi terjadi.
Jika interupsi terjadi, CPU akan menyimpan PC saat ini ke
dalam memori pada address 0.
Untuk kembali dari sebuah interupsi , isi dari alamat memori
ini harus di-load kembali ke dalam PC.
• Instruksi-instruksi lainnya adalah operasi aritmatika dan
logika, transfer dari pengendalian(jump), loading register,
storing register atau membaca dan menulis ke piranti I/O.


BACA JUGA

WAHANAHITAM - 9:21 PM
MASUKKAN TOMBOL TWEET DISINI

0 comments:

Post a Comment